Sabtu, 04 Maret 2017

Pertemuan

Malam ini ramai karena ada kamu
Ketika mata kita saling beradu
Jelas sudah ini sendu
Aku tahu...
Meskipun aku rindu
Tapi aku tak mampu
Rasanya seabad tak bertemu
Dunia ini bukan lagi milikku
Ataupun milikmu
Aku tahu...
Meskipun aku ingin maju
Tapi aku tak mau
Biarlah segalanya berlalu
Rindu ini kian membisu
Ketika dua nyawa tak bisa bersatu
Ataupun menunggu
Cukup bertemu..
Bukan untuk memadu
Bukan untuk merayu
Cukup bertemu..
Tatap ini bukan lagi untukmu
Tatap itu bukan lagi untukku
Malam ini ramai sungguh
Tanpa tawaku

-Makrab Vespa, Kampung Tani'17-

Minggu, 26 Februari 2017

CACAT


Cacat adalah luka
Awalnya tak terasa
Makin lupa makin nyata
Cacat itu ada
Untuk kesekian kalinya
Cacat ini tak mengapa
Aku bisa menerima
Entah..
Mungkin hanya seucap kata
Semoga dilapangkan dada
Meski tak kasat mata
Cacat ini belum sirna
Dia..
Dimana..
Dia..
Sekarang tlah berbeda
Dia sirna

Rabu, 08 Februari 2017

MOVE ON?

Jadi apa arti move on bagi kalian?
Kalau udah punya pengganti namanya move on? Kalau udah lupa move on juga?
Orang banyak berubah gara gara kata move on. Move : bergerak. Apanya yang gerak?
Sore ini aku ngetik tulisan di blog sambil ngemil kwaci, iya yang dari sunflower itu, bijinya dibumbuin terus dimakan. Enak loh, kayanya bakal jadi hobi baru aku. Makan kwaci gampang gampang susah. Kalian musti buka kulitnya musti ngambil isinya musti ngrasain bumbunya dikunyah lalu telen. Nggak langsung telen aja, bagi orang yang nganggur nggak punya kerjaan, bagi kamu kamu yang jomblo kaya aku recommended banget buat makan kwaci. Harus dan kudu tau sensasinya
Anyway bicara soal move on. Bingung juga sih jelasinnya. Awal punya pacar pasti bahagia banget kan, nikmatin romantisme, nikmatin detik demi detik sama si doi, habis itu putus. Aku pernah mengalami putus yang tragis karena sakit hati. Namanya putus memang sakit hati, tapi yang satu kemarin beda. Sakit hati karena orang tua juga ikut dilibatkan itu jauuuuh lebih sakit daripada diselingkuhin. Orang tua tau apa coba kok bisa bisanya disangkut pautin.
Orang yang tersakiti sama orang yang menyakiti itu sama, bakal ngerasain sakit juga. Bedanya, orang yang tersakiti lebih awal ngrasain sakit dan kecewa, kalau orang yang menyakiti mah bisa entaran. Gampang move on yang mana nih kira kira? Menurut aku tergantung dari individu masing masing, tergantung dari sikap menyikapi kejadian, tergantung dati lingkungan sekitar, tergantung dari calon penggantinya juga. Yuk dibahas satu satu ya gaessss

1. Ingat kamu masih punya Tuhan
Di agama aku diajarin jangan bersedih terlalu lama alias ngenes. Nggak baik. Boleh bersedih sewajarnya dan sisanya serahin pada yang diatas sana. Mending banyakin doa bagi kamu kamu yang lama menjomblo, biar segera didekatkan sama jodohnya. Toh, jodoh sudah digariskan. Tinggal kita yang berusaha, mantepin diri, perbaiki niat. Mungkin belum dipertemukan sekarang karena belum siap, nanti kalau kita bener bener udah siap pasti ada pangeran yang ngelamar langsung ke rumah. Jodoh yang menentukan yang kuasa bukan orang tua. Inget ya bukan orang tua. Lagi sensi nih kemarin kemarin habis sakit hati gara gara orang tua disudutkan sama mantan yang picik. Astagfirullaaaaah sudah berlalu memang, tapi bekasnya belum juga ilang. Orang tua cuman merestui anaknya. Yang berkehendak dan menentukan jodoh kita cuman yang diatas. Kalo belum direstui orang tua bukan berarti nggak jodoh, mungkin belum jodoh kita musti nunggu waktu atau mungkin kehendak yang kuasa lain. Doa orang tua itu doa yang ampuh. Jangan sakitin orang tua dengan kata kata, bahkan jangan sakitin orang tua yang lain. Kamu nggak bakal tau kapan kena karma nya. Deketin orang tua, deketin yang diatas. Galau galau udah nggak jaman lagi. Banyak hal rahasia yang masih disimpanNya. Cari petunjuk jangan cari muka mulu.
2. Individu masing masing
Aku sih bukan orang psikologi, cuman calon dokter gigi yang berharap taun ini wisuda. Amiiiin. Tapi gini gini aku banyak interaksi sama orang, banyak dicurhatin, dan banyak curhat juga. Move on itu gimana kita bisa mengikhlaskan apa yang sudah terjadi. Bukan melupakan, melupakan cuman bonus aja. Kalau cuman lupa nggak ikhlas sama aja boong, entar diingetin lagi jatuhnya juga mewek. Ikhlasin lah kejadian yang lalu lalu, ikhlasin juga sekarang mantan jadian sama siapa. Nah untuk kasus ini nih, aku punya pengalaman. Habis putus dari mantan, si mantan deket tuh entah paling udah jadian sama cewek. Jleeeeb lagi rasanya, udah ikhlas ngomongnya tapi hati nggak bisa boong gaesss. Kalau cara dari aku sih jangan ngebandingin kamu sama cewek mantan itu sekarang,ntar jatuhnya kamu malah nyalahin diri kamu sendiri. Motivasiin kamu, caranya gimana? Contohnya gini: santai dah aku bakal dokter, aku nggak jelek, aku pinter kok, aku anaknya pejabat, cuman mantan gitu aja mah banyak, pasti dapet yg lebih baik akunya
Hahahahh cara itu bisa dibilang nyombongin diri sendiri. Nggak usah diucapin ke siapa siapa cukup dalam hati ditanamkan kata kata kaya gitu. Kalau aku sih udah praktik kaya gitu dan hasilnyaaa manjur rasa sakit hati bisa ditutupin. Emang sih ada efek negatifnya jika terus terusan berpikiran kaya gitu, jatuhnya kita nyari yang perfect padahal di dunia ini ngga ada tuh yang perfect. Tapi seenggaknya kita bisa terhindar dari kecewa dari sakit hati yang mendalam. Motivasiin diri kita terussss yah jangan lengah.👌
3. Lingkungan sekitar
Aku hidup di jaman sedikit jomblo, banyak yang berhubungan tanpa status dan lumayan banyak yang pacaran. Untuk kamu yang jomblo murni, alias sama sekali nggak ada yang deket nggak ada yang diphp dan php in kita adalah sama. Kadang jengkel juga pas waktu lagi semobil sama orang pacaran, sama orang yg ldr an pun kemana mana mereka video call dan kita yang disampingnya bahkan tak dianggap. Males tuh kalau lagi masa jomblo murni jalan sama orang orang kaya gitu. Jomblo murni adalah tipikal orang yang semsitif dan kurang perhatian. Lingkungan yang cocok bagi jomblo murni adalah bergabung dengan orang orang sesama jomblo biar nggak envy liat orang pacaran, sibukin diri kamu juga biar hidupmu meski jomblo ada manfaatnya. Saking ngenesnya jomblo nih kangen dikasih ucapan ucapan coba deh ke indomaret kalo kata akun dagelan yang diinstagram itu. Kalo aku sih banyak nyepam ke ortu ajalah, banyak deket sama ortu biarin dibilang udah gede masih anak mami, emang bener aku anak mami. Nah boleh nih aku cerita, semasa jomblo murni gini aku jadi males banget keluar, dulu mah kalo ada si doi yang sekarang mantan sering banget jalan nonton makan gotu gitu. Sekarang boro boro kaya gitu yah, tapi tenang aja. Ada nih ojek lokak di tempat aku kuliah, yang super bangeeeeet berasa diperhatiin, pelayanannya mantab dan cocok buat jomblo murni gini. Dianterin makan tengah malem? Bisa. Ujan ujan minta dijemput? Bisa. Pengen ke kampus males jalan kaki? Bisa banget. Sooo, buat kamu yang berdarah murni murni bisa banget coba layanan ojek sekali kali biar hidup jomblomu lebih berwarna, ada yang pehatian dikit meski kita kudu bayar hhhhhh
Okayyyyy cuman itu ajasih lain kali aku sambung lagi cuat cuit masalah move on. Kalo ada yang tanya bisa nulis kaya gitu udah move on belum tuh. Jawaban aku, aku udah move on dari aku sendiri. Sisanya Allah yang nentuin. Sudah aku ikhlasin yang lalu lalu, maafin yang salah salah. Move on aku intinya ikhlas dan pasrah, belum tentu move on kudu punya pengganti, belum tentu move on sudah buka hati untuk yang lain. Semangat yah para jombloerssss, jangan hanyut dalam kenangan mantan mulu, pahit

Senin, 23 Januari 2017

Fall Down

Aku memang pernah salah, bukan berarti sampai sekarang apapun yang kulakukan tetap salah. Aku pernah disakiti, aku pernah menyakiti. Keduanya sama sama menyakitkan. Orang yang tersakiti memang terlampau emosional, sama denganmu. Semuanya sudah berakhir. Berakhir sudah semuanya. Tidak ada yang perlu diperjelas. Sudah jelas. Jelas sudah. Aku tidak mengerti seseorang yang mengenalku dalam dalam tega berbicara menyakitkan seperti itu. Bahkan menyudutkan orang tua ku. Aku maupun orang tua ku pernah salah. Aku menyadari amat sangat menyakitkan bagimu. Untuk menyakiti seperti itu sudah cukup menyakitkan buatku, ditambah lagi dirimu yang sekarang. Dirimu yang berhati batu. Ucapan dariku mungkin tidak pernah bisa menembus pikiranmu. Sudah terlewat batas, sudah terlampau puncak kesabaranku. Aku menyayangi mu dalam diam. Aku mendoakan yang terbaik untuk kita. Aku berusaha untuk menebus salahku. Aku meniti jalan ini untuk menggandengmu. Apa aku salah lagi? Sesalah dulukah aku? Menyakitkan mana di tinggal seseorang atau orang tuamu disudutkan? Aku mencintaimu sungguh dalam. Terlampau dalamnya, benar benar sakit hati yang kini aku dapatkan. Aku tidak terima orang tuaku disudutkan seperti itu. Kamu hanya seseorang yang tidak mencapai separuh dari usia orang tuaku. Tahu apa kamu tentang orang tuaku? Sakit hati memang aku tau dirimu sakit hati. Lihat! Balas sakit hatimu ke aku! Jangan sangkutkan ke orang tuaku! Salahkan aku, jangan salahkan orang tuaku. Kamu hanya noda hitam nyempil di kuku dibanding orang tuaku sama sekali berbeda. Sadar?
Orang tua mana yang tidak menginginkan anaknya bahagia? Orang tua mana yang menginginkan anaknya hidup sengsara? Orang tuamu? Tidak kan? Tolong hey tolong pikirkan dengan pikiran yang jernih. Pantas tak kau bilang kata yang menyakitkan? Sanggup kau menahan rasa sakitnya bila orang tuamu disudutkan oleh orang yang tak tahu apapa?
Menyesal sudah akhirnya aku telah mengharapkan seseorang yang hatinya beku. Usaha yang sia sia. Kumbang oh kumbang. Begitu cepat kau berlari hingga kau tak sadar apa yang telah kau injak! Injak harga diri orang tuaku berarti telah berakhir sudah harapan. Berteman? Menyakitkan.
Allah maha membolak balikkan hati manusia. Hanya hambanya yang benar benar teguh yang mampu melewati semuanya. Aku tidak bisa menuliskan sakit yang aku rasa secara detail. Semoga sakit hatiku, sakit hati orang tuaku disembuhkan segera. Ya Allah tolong bukakan pintu maaf yang sebesar besarnya untuk orang yang menyudutkan orang tuaku. Sekarang, aku tidak mengenalimu seperti yang dulu, Kumbang 2017

Minggu, 22 Januari 2017

I MISS YOU

Senja itu aku mendapat sebaris pesan singkat, kaget bukan main. Kumbang mengajakku bertemu setelah sekian lama. Pasti canggung! Aku tau. Ku iyakan ajakannya. Pikiranku berkecamuk banyak bayangan negatif datang menghantui. Apa mau ngenalin seseorang? Apa mau pamitan nggak perlu kenal aku lagi? Oh! Terserah! Kubiarkan pikiranku kemana mana. Yang jelas nanti bakal tahu apa yang terjadi.

***

Dari kejauhan aku sudah memandangnya. Dia tepat di depan gerbang kos. Kubuka gerbang yang sudah berkarat itu, aku berusaha untuk tetap tenang memandangnya. Ya!! Aku memang sengaja membuatnya seperti itu untuk menutupi rasa canggung.
"Hai, sudah lama", ku sapa duluan
"Nggak kok", jawabnya singkat
Diperjalanan ke arah puncak, aku mencoba bicara tentang apa saja untuk menutupi keheningan atau untuk mencairkan suasana. Malam itu, Malang dingin sekali, beku mirip seperti hatimu. Benar benar berbeda yang aku rasakan, tidak seperti Kumbang yang dulu. Bahkan cara dia berbicara padaku seolah dia memberi sebuah batas denganku. Sampai di puncak, kita membeli sosis bakar dilangganan dulu, hingga saat itu adalah terakhir kalinya. Tanpa ada sekecap pun percakapan, Kota Malang menjadi saksi bisu bahwa aku benar benar seperti menyembunyikan masalah pada diriku sendiri. Atau malah bukan? Atau sebenarnya sedang berusaha mencari kunci untuk memperoleh pikiran yang tenang dan mengabaikan seluruh kata dalam hati? Atau ingin memulai sebuah percakapan tapi tak tahu harus darimana? Atau apa? Aku tidak mengerti bahkan aku tidak bisa merinci perasaanku kala itu.
Beberapa menit kemudian kita duduk berdampingan di salah satu sisi air mancur di tengah taman. Sambil ku habiskan sosis bakarnya, dia menghela nafas dan memulai sebuah percakapan.
"Tadi udah ijin? Nggak dicariin?
"Udah ijin bapak kosan kok"
"Ijin sama mas Andi (my ex)?"
Dalam hatiku, kenapa nanyanya gitu. Kujawab singkat dan jelas. "Kenapa musti ijin? Sudah lama nggak kontakan". Dia diam. Aku pun diam. Waktu serasa berhenti berdetik saat itu. Hening sekali. Entah percakapan itu bukan membuatku semakin antusias malah membikin hati luka. Aku yang telah menyakiti perasaannya, tetapi dia mampu bangkit dan seolah baginya serasa biasa saja. Aku memandang jauh, jauh sekali hingga tidak tahu apa yang kulihat. Kemudian, semua kenangan bersama Kumbang seakan datang kembali. Aku merasa pikiranku sedang terhubunh dengan Kumbang saat itu. Bagaimana bisa aku menyakiti perasaan seseorang seperti Kumbang? Aku mencoba meringankan perasaan dan pikiranku dengan mengakui aku salah dan berharap bisa berbuat lebih banyak untuk membuat Kumbang seperti saat dimana awan masih biru.
Rintikan hujan membasahi pipiku. Gerimis!! Malam belum larut kira kira masih sekitar pukul setengah sembilan waktu indonesia barat. Kita bergegas ke parkiran untuk memulai perjalanan pulang. Gerimis semakin menjadi, satu piranti yang aku lupa pasti. Jaket! Ah rasanya aku akan membeku ditimpa dinginnya Malang malam ini.
"Aku tidak mau minjemin jaket lho ya." Katanya seakan dia bisa membaca pikiranku
"Aku juga nggak akan pinjem", jawabku.
Mungkin sepanjang perjalanan dia menyadari bibirku semakin bergetar dan tanganku makin mengepal erat. Kemudian dia hanya mengendalikan motornya yang melaju untuk singgah di pinggir jalan. Sontak aku kaget, dilepasnya jaket diberikannya padaku. Aku tahu dia terpaksa karena malam itu, benar benar dingin bahkan jika aku yang memiliki jaket itu aku tidak akan melepasnya. Apalagi untuk seseorang seperti aku, yang telah menyakitinya. Turunnya hujan gerimis seperti mewakili perasaanku. Aku mencoba meringankan perasaan dan pikiranku. Kuakui aku salah, aku hanya bisa berharap bisa mengembalikan suasana seperti dulu. Tapi apa daya? Melihatnya, aku benar benar ingin memberi tahu tentang apa yang benar benar ingin aku lakukan untuk membuatnya bahagia. Terlambat sudah! Aku tidak bisa berkata kata. Aku rindu kamu, Kumbang. Aku rindu. Sungguh!! Tapi aku punya malu

Selasa, 17 Januari 2017

SO FAR AWAY

2015. Aku ingin bercerita kepadamu tentang diriku kala itu yang merindu. Setelah selesai dari Kumbang, aku hanya menjadi diriku. Aku merasa sangat lelah. Kepalaku dipenuhi banyak kata kata yang ingin aku ungkapkan. Kala itu kita selesai tanpa pamitan, tanpa ada satu patah kata pun yang terucapkan. Aku benar benar ingin bicara dengan Kumbang, aku ingin bereaksi atas semuanya yang telah terjadi. Apa daya, aku hanya bisa berdiam diri, segala cara yang bisa aku tempuh untuk sebuah penjelasan ditutup rapat olehnya. Bahkan akun akun sosial media kala itu tanpa lewat satupun telah diblokir olehnya. Aku memang mengerti aku yang salah di situasi ini, dia berhak melakukan apapun yang dia mau tanpa harus meminta persetujuanku, termasuk menghilang. Sebetulnya, meskipun kala itu aku benar benar memiliki begitu banyak keinginan untuk bicara padanya, aku masih bisa menahannya karena aku tahu diri. Aku punya malu, ada kata yang berkecamuk dalam hatiku bahwa aku tidak haris melakukan hal itu untuk menghormati keputusannya. Harus aku akui, Kumbang sebelumnya adalah seseorang lelaki yang baik, yang pada akhirnya tersakiti, aku mengerti, amat jelas aku mengerti keadaan saat itu. Seseorang yang baik itu mungkin membenciku, ingin mengubur namaku dalam dalam. Itulah Kumbang dalam benakku... Hari demi hari terlalui. Pada dasarnya, semakin lama semakin aku sadar. Pada dasarnya, aku ingin menyikapi semua keadaan dengan tenang, meskipun itu sulit. Senja itu, aku mengingat beberapa kejadian yang pernah kita lalui bersama. Salah satunya, merayakan tahun baru dipuncak pergantian tahun 2014 ke 2015. Ditemani rintikan hujan tengah malam itu, aku sungguh bahagia. Menurutku, sejak malam itu Kumbang adalah seseorang yang bisa melindungiku, memperjuangkan meskipun itu sulit. Aku suka cara dia menatapku. Aku suka cara dia bilang rindu. Mungkin aku bisa mendapatkan hal yang sama dari orang lain, tetapi kala itu hanya dia yang aku mau. Beranjak dari pergantian malam tahun baru, kami semakin dekat dan lebih dekat lagi, berbicara lewat telepon di hampir setiap malam, sering bertemu meski hanya untuk motoran ditengah kota nggak jelas. Yah!! Membahas hal indah yang pernah aku lalui bersama Kumbang, memang membuat aku senang. Aku perlu menceritakan ke kalian karena aku ingin kalian tahu bahwa dia, Kumbang tahun 2015 sungguh dan sungguh mengasyikkan. Tidak ada satupun yang bisa menduga bahwa kini kami telah berakhir. Kami tidak akan pernah tahu bagaimana berikutnya dan seterusnya. Dulu kita memang begitu dekat, sekarang? Sudah hanyut bersama angan. Untukmu Kumbang dimanapun engkau berada. Aku sungguh meminta maaf atas semuanya yang telah terjadi. Aku seperti terlibat dalam drama, terlibat dalam kepura puraan, usaha usaha penyangkalan dalam diriku sendiri. Sejujur jujurnya aku masih ingin bersama sama dengan kumbang saat itu. Aku merasa kehidupanku lumpuh ditempa rasa bersalah yang dalam, tetapi aku percaya dalam perasaan kasih dan merindu semuanya akan menjadi adil, semuanya akan tahu sumbernya, semuanya akan kembali dijalan pulang. Akan tetapi Kumbang, berbeda dengan jika engkau terus dendam begini. Aku bukan tidak mau dibenci, aku tidak bisa dibenci. Karena aku akan terus terusan merasa terpuruk, merasa orang yang paling hina di jagad ini. Aku meminta maaf padamu untuk beberapa kali. Tapi tertutup oleh sendu... Sesuatu yang sangat aku butuhkan saat itu adalah penerimaan maaf darimu. Sesekali aku merasa perlu keluar dan mengobrol untuk menghilangkan kekhawatiranku, tetapi sejauh ini tetap tidak bisa, mungkin belum bisa. Aku hanya ingin membebaskan beban emosi dan perasaanku, tetapi aku tidak tahu jalannya. Sebetulnya, aku bisa saja tidak peduli atas apa yang telah aku lakukan, persoalan tentang perasaan yang labil macam ini. Tapi aku adalah jenis orang yang tidak sembarang membuang seseorang, apalagi dia adalah Kumbang. Yang aku dapat jari kejauhanku dengan Kumbang adalah aku harus berlatih untuk mengikhlaskan, menyesali perbuatan, tetapi aku harus bangkit dan percaya bahwa Tuhan itu adil. Tuhan tahu mana yang terbaik untuk umatnya. Melalui berbagai kesalahan yang dilakukan, aku belajar untuk bertanggung jawab atas semua yang terjadi. Tanggung jawab memang sakit, tetapi lebih sakit bila menyayangi diberi sayatan hati.

THROWBACK

Andi, lahir dibulan ketiga pada tahun tikus. Seseorang yang sederhana namun menyenangkan, he's one part of my life. Aku mencintai waktu yang aku habiskan dengannya. Banyak hal yang aku dapat darinya, hanya darinya, bahkan selama aku kuliah 3 tahun hanya dia yang memberiku pelajaran ini. Cinta memang boleh berlalu, tetapi kekeluargaan tetap berjalan. Sama seperti sekarang. Yes!! He's my ex. Aku mengenalnya di tahun 2010 silam, merindunya 2012 silam dan mengakhirinya 2013. Aku hafal betul tepatnya 10 desember 2013. Entah, rasanya aku tidak ingin mengungkit rasa pahit dahulu. Zaman masih berkepala satu dan pastinya labil sekali. Kita berbeda! Waktu berlalu begitu cepat, begitu banyak yang berkembang di dunia, begitu banyak. Termasuk Andi. Andi Ahmad Prasetya. Kita bertemu kembali di tahun 2016 setelah sekian lama berakhir. Dia memintaku untuk menjadi bagiannya kembali. I say no but my fam yes. Jujur, memang banyak sekali pro kontra jalinan hubungan ini. Jika mengingat hal yang pahit ahhhh rasanya ingin hilang ditelan naga. Oke, aku tidak ingin berlama lama di ceritaku throwback ini. Langsung pada intinya, aku kembali dengannya, Andi Ahmad Prasetya melalui semua tekanan yang ada. Saat itu aku masih bersama Kumbang. Ini sungguh sungguh menyakitkan buatku. Tetapi, aku menyadari ini adalah sebuah kelokan hidup. Aku tidak bisa menjalin semuanya dengan berlama lama dibawah tekanan. Akhirnya, tidak sama sekali menyakitkan kita harus berakhir sampai di situ. Aku merasa lega karena tidak ada yang perlu dipaksakan kembali. Ini adalah kesalahan yang mendalam bagiku terutama untuk menyakiti Kumbang, seseorang yang mengharapkanku disana. Bukannya ingin melupakan, aku masih ingat semuanya, aku hanya ingin menyimpannya dan menutupnya rapat rapat. Setelah semuanya berakhir, kita hanyalah menjadi yang dulu layaknya seorang keluarga. Ya!! Dia masih sama. Andi Ahmad Prasetya adalah keluargaku meski tak sedarah. Terimakasih untuk lika liku nyaa. Ini menyakitkan teruntukmu, Kumbangku. Bukan hanya kamu, melainkan aku